Menag Minta LDII Cetak Kader Profesional & Religius

Maret 17, 2012

LDII (Lembaga Dakwah Islam Indonesia) Bersama Mentri Agama Suryadharma Ali.

JAKARTA – Cara pandang umat Islam yang memisahkan profesionalisme dan religiusitas merupakan suatu kesalahan yang harus diperbaiki. Bila tidak hal tersebut akan membuat umat makin terpinggirkan dalam berbagai bidang.

Demikian dikatakan Menteri Agama Suryadharma Ali saat menerima pengurus DPP Lembaga Dakwah Islam Indonesia (LDII) di Jakarta, Jumat (8/3/2012).

Baca entri selengkapnya »

Iklan

Haji di Tengah Konflik Dunia Arab

November 10, 2011

(Reuters) – Sebagai salah satu dari lima rukun Islam, ibadah haji diwajibkan bagi setiap Muslim yang secara fisik mampu melaksanakannya. Tapi musim haji tahun ini dibayangi dengan pergolakan di seluruh dunia Arab dan ketegangan antara Muslim Sunni Arab Saudi dan kekuatan Syiah Iran.

Sebagai tanah suci umat Islam, Arab Saudi dianggap sebagai pemelihara Islam dan merasa bertanggung jawab menjaga ibadah haji berlangsung damai saat umat Islam dari berbagai sekte berkumpul di tempat dan waktu yang sama.

Meskipun haji dimulai pada hari kedelapan bulan Dzul Hijja, yang tahun ini jatuh pada hari Jumat, 4 November, jamaah datang lebih awal untuk mengunjungi masjid suci di Mekkah dan Madinah, di mana Nabi Muhammad dimakamkan 1.400 tahun lalu.

Lebih dari 1,5 juta jamaah haji telah tiba di Mekkah dan otoritas Saudi telah berusaha untuk mencegah terulangnya insiden mematikan yang menodai musim haji di masa lalu seperti kebakaran, hotel runtuh, bentrokan polisi dengan pengunjuk rasa dan desak-desakan antar jamaah.

Baca entri selengkapnya »


Perempuan Cantik Berakhlak Mulia

Oktober 20, 2011

Kajian Kitab Bukhari
ditulis: Al-Mukarrom Ustad KH. Shobirun Ahkam,pimpinan Pondok LDII Mulyo Abadi, Sleman, Yogyakarta

Di waktu fulan yang kaya masih perjaka berpikiran sederhana, “Istri saya harus muballighah.” Ternyata muballighah, yang dinikahi kufur (tidak bersyukur pada suami), diberi uang sebanyak apapun pasti habis dengan cepat, karena bertujuan agar suaminya tidak beruang untuk berpoligami. Kini fulan bertanya-tanya, “Kenapa kepemilikan kekayaan saya sebanyak ini akhirnya diatas namakan istri?.” Fulan yang pandai mengais rizqi itu kini berputusasa.

Fulana bernasib seperti fulan, warisan dari ayahnya berupa tanah yang sangat luas dihabiskan oleh istri hingga tetangganya hampir tak percaya. Tujuan istrinya juga agar suami tidak berkutik dan tidak berpoligami. Fulano dan fulang yang pejabat kaya-raya juga bernasib agak sama, dihalang-halangi mengaji oleh istri karena dikhawatirkan berpoligami. Memang termasuk yang paling berbahaya dalam kehidupan ini adalah wanita yang berakhlaq jelek. Jika hak lelaki dan wanita disamakan secara mutlak, pasti kaum hawa yang tak beruntung dan kaum lelaki akan terdesak. Inilah yang dimaksud, “Dzaalika adnaaa anlaa tauuluu (ذَلِكَ أَدْنَى أَلَّا تَعُولُوا), yang artinya: Itu upaya pendekatan kearah agar kalian tidak mendesak atau mengalahkan (suatu fihak). Maksudnya adanya Allah menjelaskan ayat-ayat berkenaan akhlaq adalah sebagai upaya pendekatan agar tidak ada fihak yang mendesak fihak yang lain.

Baca entri selengkapnya »


Aktifitas Pengajian LDII

Mei 30, 2011

LDII menyelenggarakan pengajian Al Qur’an dan Al Hadits dengan rutinitas kegiatan yang cukup tinggi. Di tingkat PAC (Desa/Kelurahan) umumnya pengajian diadakan 2-3 kali seminggu, sedangkan di tingkat PC (Kecamatan) diadakan pengajian seminggu sekali. Untuk memahamkan ajarannya, LDII mempunyai program pembinaan cabe rawit (usia prasekolah sampai SD) yang terkoordinasi diseluruh masjid LDII. Selain pengajian umum, juga ada pengajian khusus remaja dan pemuda, pengajian khusus Ibu-ibu, dan bahkan pengajian khusus Manula/Lanjut usia.Ada juga pengajian UNIK (usia nikah). Disamping itu ada pula pengajian yang sifatnya tertutup, juga pengajian terbuka . Pada musim liburan sering diadakan Kegiatan Pengkhataman Alquran dan hadis selama beberapa hari yang biasa diikuti anak-anak warga LDII dan non LDII untuk mengisi waktu liburan mereka. Dalam pengajian ini pula diberi pemahaman kepada peserta didik tentang bagaimana pentingnya dan pahalanya orang yang mau belajar dan mengamalkan Alquran dan hadis dalam keseharian mereka.

Baca entri selengkapnya »


Sumber Hukum LDII

Maret 30, 2011

Sumber hukum LDII adalah Alquran dan Hadis. Dalam memahami Alquran dan Hadis, ulama LDII juga menggunakan ilmu alat seperti ilmu nahwu, shorof, badi’, ma’ani, bayan, mantek, balaghoh, usul fiqih, mustholahul-hadits, dan sebagainya. Ibarat orang akan mencari ikan perlu sekali menggunakan alat untuk mempermudah menangkap ikan, seperti jala ikan. Perumpamaannya adalah seperti orang yang akan mencari jarum di dalam sumur perlu menggunakan besi semberani. Untuk memahami arti dan maksud ayat-ayat Alquran tidak cukup hanya dengan penguasaan dalam bahasa ataupun ilmu shorof. Alquran memang berbahasa Arab tapi tidak berarti orang yang mampu berbahasa Arab akan mampu pula memahami arti dan maksud dari ayat-ayat Al-Qur’an dengan benar. Penguasaan di bidang bahasa Arab hanyalah salah satu kemampuan yang patut dimiliki oleh seorang da’i atau muballigh, begitupun ilmu alat (nahwu shorof).

Baca entri selengkapnya »


Pemerintah Diminta Tak Abaikan Pembakaran Quran

September 2, 2010

Liputan6.com, Jakarta: Pemerintah Indonesia diminta tak mengabaikan rencana Dove World Outreach Center membakar kitab suci Quran di Florida, Amerika Serikat, 11 September nanti. Persoalan ini penting untuk mengantisipasi reaksi sejumlah kalangan di Tanah Air terkait peristiwa itu.

Demikian kesimpulan yang dihasilkan dalam dialog antara Front Pembela Islam (FPI), Komisi Waligereja Indonesia (KWI) dan Persekutuan Gereja-gereja di Indonesia (PGI) yang tergabung dalam Gerakan Peduli Pluralisme di Jakarta, Rabu (1/9).

Semua pihak dalam gerakan ini sepakat untuk mengecam rencana pembakaran Quran. Ketua Umum FPI Habib Rizieq mengimbau umat Islam di Indonesia tidak terpancing [baca: FPI Kutuk Rencana.

DI kutip News Yahoo.com


LDII Siap Ikuti Arahan MUI

September 1, 2010

JKT, Ormas ini akan mengklarifikasi cap negatif terhadapnya secara bottom up, yakni dengan mendorong warga LDII untuk meningkatkan interaksi sosial. Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat (DPP) LDII, KH Abdullah Syam, mengaku pihaknya sudah melakukan klarifikasi di Komisi Fatwa MUI atas cap negatif yang selama ini berkembang di masyarakat terhadap LDII.

Kami masih dituding suka mengafir-kafirkan orang, menajis- najiskan orang, kalau ada orang luar LDII masuk masjid LDII harus dipel dan sebagainya,? kata dia kepada wartawan seusai Rapat Kerja Nasional (Rakernas) LDII 2007 di Jakarta, kemarin (6/3).

Baca entri selengkapnya »